Cerpen Kami Anak Sungai : Bagian 5. Berburu Burung Pipit

0
4

Musim panen telah tiba. Sawah menguning sepanjang mata memandang di hamparan persawahan kampung kami. Terlihat dari kejauhan segerombolan burung pipit mengitari lahan persawahan yang sudah menguning. Mereka terbang tinggi, lalu tidak lama kemudian menukik dan hinggap di pepohonan di pematang sawah. Musim panen ini menjadi masa bersuka ria burung pipit,  karena sumber bahan makanan melimpah dimana-mana.

Sore itu, aku bersama dengan Masrani  menuju ke sawah orang tua kami. Kebetulan lahan sawah orang tua kami berdekatan satu sama lain. Jarak dari rumah ke sawah yang kami tuju tidak sampai satu kilometer. Sebelum mendapati sawah orang tua tersebut, kami melewati jalan yang  berada di bawah pohon kasturi. Ada beberapa batang pohon kasturi besar yang umurnya mungkin sudah cukup tua. Jauh lebih tua umur kami yang berusia 9 tahun..

“ Ran, kamu bawa katapel kah “ kataku dengan Masrani.

“ Ada “ jawab Masrani singkat

“ Batu kerikilnya untuk peluru sudah dibawa juga kah “ kataku lagi.

“ Iya, Lan, ini aku bawa banyak “ kata Masrani.

“ Baik, berarti kita masing-masing membawa katapel” kataku.

Sesampai di sawah, terlihat orang tua kami dibantu beberapa pekerja sedang memetik padi  yang sudah menguning. Mereka menggunakan ranggaman, alat petik padi tradisonal yang  terbuat dari kayu dan dibagian bawahnya dipasang sebelah silet yang tajam. Ranggaman ini  hanya dapat memotong satu tangkai padi saja, sehingga perlu keahlian dan keterampilan khusus agar dapat menghasilkan pemotongan tangkai padi yang banyak dalam waktu singkat.

“ Lan, ambilkan cupikan” teriak salah satu pekerja memetik padi di sawah orang tua ku.

“ Ya, tunggu sebentar “ jawabku sambil mencari cupikan yang dimaksud.

Cupikan merupakan sebuah wadah bulat yang berdiamter sekitar 50 cm dengan kedalaman sekitar 50-60 cm. Cupikan ini terbuat dari rotan yang anyam sedemikian rupa, sehingga dapat berfungsi sebagai wadah penampung padi yang sudah diketam atau dipotong. Dari hasil potongan tangkai padi yang berada di tangan penuai padi, lalu dimasukkan ke cupikan tersebut. Jika sudah penuh padi dalam cupikan tersebut lalu dimasukkan ke dalam karung, atau ditumpuk pada suatu tempat khusus.

Seusai membantu sebentar pekerjaan orang tua, lalu aku dan Masrani melanjutkan kegiatan yang sudah direncanakan sebelumnya, yaitu berburu burung pipit. Kami berdua sudah menyiapkan katapel dan batu krikil yang akan menjadi peluru dari katapel kami tersebut. Katapel yang bawa tersebut merupakan hasil karya sendiri. Bahanya dari ranting pohon jambu atau sawo yang membentuk huruf ‘Y’, sedangkan sedangkan karetnya beli di warung sesuai keperluan, dan tempat meletakkan batu atau pelurunya dari bekas sepatu kulit atau ikat pinggang.

“ Ayo, Ran kita cari burung pipitnya “ ajakku dengan Masrani.

“ Mari, kita ke pinggir sawah sana” jawab Masrani sambil menunjukkan tempat yang dituju.

“ O, ya, di dekat pohon kasturi itu kah” ujarku,

“ Iya “ jawab Masrani singkat.

Menjelang senja biasanya burung pipit mencari tempat untuk beristirahat setelah seharian mencari makan. Pohon yang tidak jauh dari persawahan menjadi tempat favorit segerombolan burung pipit berkumpul melepaskan lelah, bahkan tidak jarang pula pohon tersebut menjadi koloni sarang burung pipit.

Benar. Setelah mendekati pohon kasturi yang sebagian rantinnya terlihat mati, ada puluhan atau bahkan ratusan burung pipit berada di sana. Aku dan Masrani mulai mengambil ancang-ancang untuk membidik salah satu burung pipit di atas ranting sana.  Ku ambil batu krikil yang sudah disiapkan dan…plak, batu meluncur menembus udara menuju sasaran. Namun, lesetan pertama katapel ku dan seterusnya hingga hamir habis batu krikil yang disediakan tidak mengenai sasaran. Burung pipit pun terkejut dan akhirnya beterbangan.

“ Aduhh..lepas semua “ keluhku.

“ Sama, aku juga tidak ada yang kena sasaran” jawab Masrani.

“ Ini batu krikilnya tinggal sebiji lagi” kataku lagi.

“ Persedian batu krikilku hampir habis juga Lan” jawab Masrani lagi.

“ Ayo, kita pulang saja, hari hampir Magrib” ajakku dengan Masrani.

“ Iya, mari kita pulang, orang yang kerja di sawah juga sudah mulai pulang” balas Masrani.

Kami pun segera pulang ke rumah melewati tegalan sawah yang sudah dipanen padinya, tidak melawati jalan saat berangkat tadi. Kami tidak berhasil berburu burung pipit sore itu, mungkin burungnya pandai berkelit dari peluru batu krikil yang dilemparkan, atau memang kami belum pandai membidik. Suatu saat akan kami coba lagi.

****

Views All Time
Views All Time
8
Views Today
Views Today
1
Previous articlePanimbangan Dulu dan Kini
Next articleEksistensi Pramuka dan Keutuhan NKRI
Lahir dari keluarga petani dan sederhana di Martapura (Banjar) Kalsel, 5 Nopember 1963. Kini menjalani profesi sebagai guru sejak tahun 1988. Mata pelajaran PPKn/PKn. Saat ini (2017) bertugas di SMPN 4 Pelaihari Kab.Tanah Laut Kalsel. Mulai menulis artikel tentang pendidikan secara rutin sejak tahun 2013. Tulisan artikel banyak dikirim dan terbit pada koran lokal, Banjarmasin Post dan Radar Banjarmasin. Tahun 2015, penulis membukukan artikel-artikel yang pernah terbit pada koran lokal dalam sebuah buku "OPINI SANG GURU" (edisi pertama,2015) lalu buku " OPINI SANG GURU "Edisi Kedua (2017),dan insyaallah akan dilanjutkan dengan buku "OPINI SANG GURU" edisi ketiga ,dan seterusnya.Dalam bentuk tulisan ilmiah, penulis bersama dengan guru-guru Kalsel yang pernah mengikuiti Lomba Inovasi Pembelajaran Kemdikbud tahun 2015, 2016,dan 2017, sedang menyusun dan menerbitkan buku " INOVASI PEMBELAJARAN' ,yang akan diterbitkan dalam beberapa edisi. Setiap edisi terbit diisi oleh 5-6 guru penulis. Buku "INOVASI PEMBELAJARAN" berisi naskah karya tulis inovasi pembelajaran yang pernah masuk worshop dan finalis Lomba Inovasi Pembelajaran, rencananya akan diterbitkan pada akhir tahun 2017 untuk edisi pertama, dan awal tahun 2018 untuk edisi kedua... dan seterusnya. Penulis, bertindak sebagai koordinator pengumpulan naskah tulisan,mengedit, dan mengirimkannya ke penerbit buku di Kalsel. Semoga buku " INOVASI PEMBELAJARAN' karya guru 'Banua' untuk Indonesia akan dapat menginspirasi guru untuk membuat inovasi pembelajaran, menulis, dan membukukannya. Semoga.

LEAVE A REPLY