Menciptakan Lulusan Sekolah yang Bijaksana

Beberapa minggu yang lalu, saat saya sedang asyik berlancar di dunia Twitter, saya menemukan satu cuplikan video yang menarik perhatian saya. Dalam video tersebut, seorang reporter wanita sedang meliput berita tentang kegiatan demonstrasi di salah satu kawasan di bilangan Jakarta. Uniknya, banyak anak-anak yang masih dalam usia sekolah menghadiri demonstrasi tersebut. Sang reporter pun menghampiri beberapa orang dewasa dan pemuda yang berada pada baris belakang dari kerumunan demonstran, menanyakan definis dari istilah yang para demonstran sedang teriakkan dalam demonstrasi tersebut. Sungguh aneh, hanya satu orang dari beberapa yang mampu menjawab definisi dari istilah tersebut dengan benar. Lainnya meminta si reporter untuk menanyakan pertanyaan tersebut kepada demonstran yang ada dibaris paling depan. Dibalik apresiasi yang bisa saya sampaikan atas perjuangan mereka dalam menjalankan salah satu haknya sebagai warna negara, dapat pula disimpulkan bahwa mereka yang tidak mampu menjawab pertanyaan yang diberikan oleh sang reporter, hanyalah segelintir orang-orang yg perannya hanya untuk meramaikan massa tanpa memahami intisari dari kritik yang mereka utarakan kepada pemerintah. Saya pun tergelitik untuk melihat kejadian ini dari sudut pandang dunia pendidikan.

Saya setuju dengan pendapat para ahli pendidikan yang berargumen bahwa sejatinya, sekolah harus mampu mencetak lulusan yang menjadi problem solver bagi komunitas mereka. Dalam video tersebut, demonstran sedang berjuang untuk memecahkan masalah yang mereka amati di negara ini. Mereka sedang menjalankan peran mereka sebagai problem solver. Namun amat disayangkan, tidak semuanya mendalami peran itu dengan sungguh-sungguh. Lalu, apa yang salah?

Inquiry Learning, satu metode belajar yang saya pernah terapkan di kelas selama 3 tahun, terdiri dari beberapa langkah yang harus dikerjakan oleh siswa dalam satu unit pembelajaran. Adapun salah satu langkah yang harus dikerjakan ialah taking action atau melakukan suatu tindakan perihal topik yang sedang mereka pelajari. Selaku guru, saya ditugaskan untuk menumbuhkan critical thinking danĀ  problem-solving skill sepanjang penerapan kegiatan inquiry learning ini. Secara tidak langsung, kegiatan ini mengajarkan siswa pada satu prinsip kehidupan dimana mereka nantinya ditantang untuk bisa berpikir kritis dalam memecahkan masalah yang terjadi di lingkungan sekitar sesuai kualifikasi yang mereka miliki. Namun, langkah untuk mengambil suatu tindakan dalam metode ini hanya dapat dilakukan siswa setelah mereka mencari tahu segala informasi mengenai topik pembelajaran atau permasalahan yang sedang mereka pecahkan. Tidak hanya itu, mereka juga diminta untuk menyaring semua informasi yang sudah terkumpul itu untuk memilah mana saja yang dapat membantu mereka dalam menemukan solusi terbaik dari permasalahan yang ada, berkaitan dengan topik pelajaran yang sedang mereka dalami. Tidak berhenti sampai disitu, mereka juga dituntut untuk memahami secara utuh segala informasi yang sudah tersaring tersebut. Secara singkat, sebelum pergi untuk take an action, siswa diminta untuk menguasai apa yang mau mereka perjuangkan dan selesaikan. Dengan begitu, siswa belajar untuk menjadi insan yang bertanggungjawab dan bijaksana dengan apa yang hendak mereka lakukan bagi sekitar.

Senada dengan itu, UU No. 20 Tahun 2003 pasal 3 tentang Sistem Pendidikan Nasional juga menyatakan bahwa tujuan pendidikan nasional yaitu untuk mengembangkan potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab. Pemerintah mengharapkan lulusan yang tidak hanya berilmu, namun juga bertanggung jawab dengan setiap keputusan dan action yang mereka buat. Keputusan untuk ikut berpartisipasi dalam demonstrasi memang penting, namun harus didukung dengan kemampuan memahami ide yang sedang mereka perjuangkan untuk menunjukkan kualitas demonstran yang bijaksana dan bertanggung jawab.

Pada akhirnya, sekolah, mau tidak mau, harus memiliki visi yang tepat dan jelas mengenai profil lulusan mereka. Sekolah tidak boleh hanya berfokus pada kuantitas lulusan dalam setiap tahun akademik. Memang poin itu juga cukup penting karena berkaitan erat dengan banyak hal seperti kompetensi guru dan keberhasilan kegiatan belajar mengajar di sekolah tersebut. Sebaliknya, sekolah perlu memberikan ruang untuk memastikan bahwa setiap lulusan memiliki profil yang berkualitas. Secara spesifik, sekolah harus rindu untuk mencetak lulusan yang peka dan kritis dengan sekelilingnya. Mereka harus menjadi lulusan yang bijaksana untuk menggunakan kompetensi yang sudah mereka kuasai selama bersekolah dalam memecahkan masalah yang terjadi atau memberikan ide untuk kemajuan lingkungan yang mereka tinggali dengan penuh rasa tanggung jawab.

Views All Time
Views All Time
10
Views Today
Views Today
1

LEAVE A REPLY