SEJARAH PERKEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN INDONESIA. Bagian Kedua

0
12

Perkembangan sejarah kurikulum Indonesia sebagaimana yang penulis kutip dari buku ““ The Hidden Curiculum. Membangun Karakter Melalui Kegiatan Kurikuler” yang dikarang oleh Rohinah M.Noor, MA. Pada tahun 1958, terbit kurikulum yang namanya “ Rencana Pelajaran 1958” yang merupakan penyempurnaan dari “ Rencana Pelajaran 1950” . Dengan demikian, isinya tidak jauh berbeda dengan kurikulum sebelumnya.

Pada tahun 1964, lahir kurikulum baru dengan nama “ Rencana Pelajaran 1964” yang merupakan penyempurnaan dari  Rencana Pelajaran 1958.  Dalam Rencana Pelajaran 1964 ini terdapat pembagian kelompok cipta, rasa, karsa, dan krida. Pergantian kurikulum kembali terjadi pada tahun 1968. Pada tahun ini lahir istilah ‘kurikulum’ dengan nama ‘Kurikulum 1968’. Kurikulum ini merupakan kurikulum terpadu pertama di Indonesia. Beberapa mata pelajaran ilmu hayat, ilmu alam, dan sebagainya mengalami fusi atau penggabungan menjadi ilmu pengetahuan alam (IPA) atau yang sekarang dikenal juga dengan sains.

Dalam Kurikulum 1968 tersebut struktur program dibagi menjadi (1) pembinaan jiwa Pancasila, (2) pengetahuan dasar,dan (3) kecakapan khusus. Sementara itu, struktur program untuk sekolah dasar, program pembinaan jiwa Pancasila meliputi mata pelajaran (1) Pendidikan Agama, (2) Pendidikan Kewargaan Negara, (3) Pendidikan Bahasa Indonesia, (4) Bahasa Daerah , dan (5) Pendidikan Olahraga.  Sedangkan untuk program pengetahuan dasar meliputi mata pelajaran (1) Berhitung, (2) IPA, (3) Pendidikan Kesenian, dan (4) Pendidikan Kesejahteraan Keluarga.Kemudian, untuk program kecakapan khusus meliputi mata pelajaran Pendidikan Khusus.

Pada tahun 1975, lahir ‘ Kurikulum 1975 ’ , yang merupakan tuntutan dari Ketatapan MPR Nomor IV/MPR/1975 tentang GBHN 1973, dengan tujuan pendidikan membentuk manusia Indonesia  untuk pembangunan di berbagai bidang. Struktur program SD meliputi bidang studi (1) Agama, (2) Pendidikan Moral Pancasila, (3) Bahasa Indonesia, (4) Ilmu Pengetahun Sosial, (5) Matematika, (6) Ilmu Pengetahuan Alam, (7) Olahraga dan Kesehatan, (8) Kesenian, dan (9) Keterampilan Khusus.

Kemudian, untuk SMP ditambah dengan bidang studi Bahasa Daerah,Bahasa Inggris, dan Pendidikan Keterampilan, baik yang pilihan terikat maupun pilihan bebas. Sedangkan untuk SMA sudah barang tentu ada bidang studi berdasarkan jurusan, baik IPA dan IPS. Pada jenjang SMK dikenal dengan Kurikulum 1976. Lalu, GBPP untuk Kurikulum 1975 dikenal dengan format yang sangat rinci.

 

Views All Time
Views All Time
13
Views Today
Views Today
1
Previous articleSEJARAH PERKEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN INDONESIA. Bagian Pertama.
Next articleSEJARAH PERKEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN INDONESIA. Bagian Ketiga.
Lahir dari keluarga petani dan sederhana di Martapura (Banjar) Kalsel, 5 Nopember 1963. Kini menjalani profesi sebagai guru sejak tahun 1988. Mata pelajaran PPKn/PKn. Saat ini (2017) bertugas di SMPN 4 Pelaihari Kab.Tanah Laut Kalsel. Mulai menulis artikel tentang pendidikan secara rutin sejak tahun 2013. Tulisan artikel banyak dikirim dan terbit pada koran lokal, Banjarmasin Post dan Radar Banjarmasin. Tahun 2015, penulis membukukan artikel-artikel yang pernah terbit pada koran lokal dalam sebuah buku "OPINI SANG GURU" (edisi pertama,2015) lalu buku " OPINI SANG GURU "Edisi Kedua (2017),dan insyaallah akan dilanjutkan dengan buku "OPINI SANG GURU" edisi ketiga ,dan seterusnya.Dalam bentuk tulisan ilmiah, penulis bersama dengan guru-guru Kalsel yang pernah mengikuiti Lomba Inovasi Pembelajaran Kemdikbud tahun 2015, 2016,dan 2017, sedang menyusun dan menerbitkan buku " INOVASI PEMBELAJARAN' ,yang akan diterbitkan dalam beberapa edisi. Setiap edisi terbit diisi oleh 5-6 guru penulis. Buku "INOVASI PEMBELAJARAN" berisi naskah karya tulis inovasi pembelajaran yang pernah masuk worshop dan finalis Lomba Inovasi Pembelajaran, rencananya akan diterbitkan pada akhir tahun 2017 untuk edisi pertama, dan awal tahun 2018 untuk edisi kedua... dan seterusnya. Penulis, bertindak sebagai koordinator pengumpulan naskah tulisan,mengedit, dan mengirimkannya ke penerbit buku di Kalsel. Semoga buku " INOVASI PEMBELAJARAN' karya guru 'Banua' untuk Indonesia akan dapat menginspirasi guru untuk membuat inovasi pembelajaran, menulis, dan membukukannya. Semoga.

LEAVE A REPLY